Garang Asem - Kuliner Khas Daerah Pesisir Jawa Tengah

http://www.gandjelrel.com/2017/02/blogging-competition-jepret-kuliner-nusantara-dengan-smartphone.html




Sedang makan? sudah difoto belum makanannya? Difoto dulu, ntar kecewa lho... Sudah menjadi kebiasaan kita (baca saya) setiap mau makan difoto dulu makanannya. Dan sekarang pun menjadi hal yang lumrah, tidak usah heran bila sedang makan ditempat umum melihat beberapa orang sedang memotret makannannya. Kemudian tidak lupa mengunggah ke jejaring media sosial yang mereka miliki. Bisa facebook, twitter, instagram maupun media sosial lainnya seperti path atau pinterest.  

Saat ini memotret makanan yang akan kita santap cukup mudah, yaitu dengan gawai yang kita miliki. Karena saat ini beberapa telepon pintar sudah dilengkapi kamera yang hasilnya tidak kalah dengan kamera DSLR. Tinggal bagaimana kita bisa memanfaatkannya. 



Salah satu piranti gawai yang sangat membantu para "fotografer smartphone" adalah ASUS Zenfone. ASUS Zenfone dilengkapi dengan PixelMaster Camera ini cocok sekali buat kalian yang suka memotret apa saja. Dalam kondisi apapun kamera pada ASUS Zenfone dapat membantu kamu mengabadikan setiap momen.

Seperti salah satu kuliner ini ,

Garangasem 
Benar sekali, gambar diatas adalah Garang Asem. Makanan khas yang mudah kita temukan dipesisir Jawa Tengah seperti Semarang, Demak, Kudus, Pati juga Pekalongan.  

Garang Asem dibuat dari Ayam yang telah dipotong-potong (ya iyalah....masak ayam hidup... :D ) yang dibungkus daun pisang. Bumbunya adalah bawang merah, bawang putih, lengkuas, salam, cabe, tomat hijau, belimbing wuluh kemudian diberi santan yang tidak terlalu kental lalu dikukus.

Garang Asem baru dibuka dari kukusan

Garang Asem

Selain dimasak dengan cara dibungkus daun pisang kemudian dikukus, Garang Asem juga dapat dimasak langsung diatas wajan atau panci. Bumbunya sama, hanya saja ada penambahan air dan santan yang lebih banyak daripada dikukus. Rasanya??? Hmmmmm sama nikmatnya sih....tetapi bagi yang suka ada bau daun-daunnya gitu, sensasinya jadi berkurang kalau langsung dimasak dengan menggunakan panci/wajan.

Rasa Garang Asem sendiri perpaduan dari asem yang dihasilkan dari belimbing wuluh/belimbing sayur, pedas dari cabe dan gurih dari santan kelapa yang menjadi bumbu pelengkapnya. Yummyyyy bnagettt pokoknya.

Oiya, foto-foto diatas saya foto dengan menggunakan ASUS Zenfone ZC550KL. Berikut data detail/exif fotonya :



Artikel ini saya ikutsertakan pada Blogging Competition Jepret Kuliner Nusantara dengan Smartphone yang diselenggarakan oleh Gandjel Rel 




Komentar

  1. Aku suka bikin garang asem juga mbak Inung...jadi bisa berkali-kali nambah, hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiikkkk.....kapan2 boleh dong maem di mbak Ika.... :D

      Hapus
  2. Garang asem Kudus ama Demak dan Semarang udah nyobain, bahkan pernah bikin sendiri dikurangi cabenya biar gak begitu pedas 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau dong...aku dibikinin juga Vit....hehehe

      Hapus
  3. Segere makan garang Asem.

    Bener banget Mba... kalau dulu di kos, daripada bikin garangasem pakai bungkus daun (harus beli daun pisangnya) masaknya dicemplung aja pakai wajan. hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih praktis ya Arina....nggak ribet

      Hapus
  4. Garang asem sih enak dan seger bangeeet nget nget..

    BalasHapus
    Balasan
    1. benerrr bangettt mbak Wind.....nyam...nyam...nyam....

      Hapus
  5. Garang asem itu rasanya enakkkkk.....aku suka...

    BalasHapus
  6. Aku paling suka garang asem jeroan, Mbak. Eunaaakkk...seger puol.

    BalasHapus
  7. Saya pernah makan garang asem ayam waktu bepergian ke Kudus, mbak Inung. Itu rumah makannya sederhana tapi pembelinya banyak banget apalagi pas jam makan siang. Katanya sih emang rumah makan itu legend banget alias terkenal dengan masakan garang asemnya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. warungnya namnya apa mbak Anjar? ehhh siapa tahu bisa jadi referensi lainnya termasuk saya kalau pas ke Kudus....

      Hapus
  8. mbahku suka banget masak garang asem mba, tiap kali ke sana menunya iku hahahah, tapi sekarang mbah udah jarang masak karena di bawa ke rumah anaknya sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh sayang ya Nyi....ya udah masak sendiri aja...xixixi

      Hapus
  9. Balasan
    1. hu um mbak Diah....segerrr & nagih pastinya....

      Hapus
  10. kesukaan keluarga ni garang asem..

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan kesukaan kita semua mbak Dini.... :D

      Hapus
  11. Balasan
    1. asssikkk....yukksss bikin pesta garang asem di rumah Arkaan..... :D

      Hapus
  12. Wah mantap pasti nih . .kunbal tanjungbungo.com

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Matur Sembah Nuwun Gusti

Berburu Sunrise Di Lereng Gunung Ungaran

Kofinary Espresso Bar, Tidak Sekedar Ngopi